Erabaru.net. Ada “bukti kuat” bahwa ibu yang positif COVID-19 dapat menularkan virus ke bayi mereka yang belum lahir, kata para ilmuwan.

Sementara ada kasus dari bayi yang terisolasi dari virus, temuan ini menunjukkan hubungan terkuat antara penularan ibu dan bayi.

Para peneliti di Italia mempelajari 31 wanita hamil yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, dan menemukan virus dalam plasenta at-term, tali pusar, vagina seorang wanita dan dalam ASI.

Mereka juga mengidentifikasi antibodi COVID-19 spesifik dalam tali pusar beberapa wanita hamil serta dalam spesimen susu.

Claudio Fenizia, dari University of Milan dan penulis utama studi, mengatakan temuan itu “sangat menyarankan” bahwa transmisi in-vitro adalah mungkin.

“Mengingat jumlah orang yang terinfeksi di seluruh dunia, jumlah wanita yang dapat terkena dampak ini berpotensi sangat tinggi,” katanya kepada AFP.

Ilustrasi.

Fenizia menekankan bahwa tidak ada bayi yang lahir selama masa studi yang dites positif COVID-19.

“Meskipun transmisi dalam rahim tampaknya memungkinkan, masih terlalu dini untuk secara jelas menilai risiko dan konsekuensi yang mungkin terjadi,” katanya.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bulan lalu bahwa ibu baru yang terinfeksi COVID-19 harus terus menyusui bayinya.

“Kita tahu bahwa anak-anak berisiko relatif rendah terhadap COVID-19, tetapi berisiko tinggi terhadap berbagai penyakit dan kondisi lain yang mencegah pemberian ASI,” kata pejabat WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Di antara temuan lain, tim mengidentifikasi respon inflamasi spesifik yang dipicu oleh COVID-19 dalam plasenta wanita dan plasma darah tali pusat.

Ilustrasi.

Fenizia mengatakan bahwa para wanita yang diteliti semuanya dalam trimester ketiga, mengingat jangka waktu epidemi Italia, menambahkan bahwa penelitian lebih lanjut saat ini sedang dilakukan di antara perempuan positif-COVID-19 pada tahap awal kehamilan.

Penelitian ini dirilis selama Konferensi AIDS Internasional selama seminggu, yang diadakan online untuk pertama kalinya dalam sejarah karena pandemi.(yn)

Sumber: worldofbuzz

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: NEWS SEHAT

Video Popular