Ntdtv.com- Di Tiongkok selatan, 26 provinsi dan daerah otonom, belum lama ini dikepung hujan lebat. Akibatnya daerah-daerah itu dilanda banjir. 

Baru-baru ini, Menara Shanghai, tak luput dari terjangan hujan deras. Menara yang merupakan gedung tertinggi di Tiongkok itu tidak mampu melawan hujan deras. Menara yang dibangun selama empat tahun dengan biaya 14,8 miliar yuan itu, bocor bagaikan “lubang tirai air.” Kejadian itu menjadi viral di internet. 

Langit-langit gedung bocor terus-menerus, menyebabkan lantai kebanjiran. Para  karyawan menampung air dengan ember. Netizen menggambarkan banjir itu “dari lantai 60 bocor sampai ke lantai 9”.

Karyawan gedung harus mengeluarkan barang-barang seperti komputer atau menutupinya dengan kantong plastik, dan kemudian menampung air dengan ember.

Kejadian itu menuai komentar para netizen. 

Netizens menggambarkannya sebagai “dari lantai 60 bocor sampai ke lantai 9” dan mencemooh gedung tertinggi Tiongkok sebagai “proyek super.”

6 Juli gedung tertinggi di Shanghai Shanghai Building Center

Kebocoran dari lantai 50 sampai ke lantai 9 menjadi lubang tirai air 

pic.twitter.com/2vk442WcnD

– Otto Huang  (@ OttoHuang120) 7 Juli 2020

Weibo resmi dari Shanghai Center pada dini hari tanggal 6 Juli 2020 mengatakan, kegagalan peralatan yang tiba-tiba terjadi di gedung, menyebabkan kebocoran air di beberapa lantai. 

Setelah kegagalan, properti bangunan memulai rencana darurat dan melakukan perbaikan darurat habis-habisan. Kesalahan pada dasarnya telah dieliminasi. Demi alasan keamanan, bangunan itu mengambil tindakan seperti menutup sementara beberapa lift, yang mempengaruhi operasi normal beberapa penyewa gedung.

Kejadian itu menuai komentar netizen di twitter. 

Gedung Pusat Shanghai, kualitasnya begitu? Masih ada keamanan kualitas bangunan apa lagi? Terlalu banyak hal, di luar imajinasi saya. 

pic.twitter.com/ppPz4PlTwl 

– Salomechen (@ salomechen9) 6 Juli 2020

Beragam tanggapan, menjadi bahan tertawaan para netizen:

“Dapat dimasukkan dalam keajaiban dunia!”

“Bentuk luarnya cantik dalamnya tidak berguna! Ini benar-benar Gedung Tahu!”

“Hebat! Pencakar langit bocor. Ini seharusnya menjadi kasus pertama di dunia! Komunis Tiongkok memang kuat, melebihi Inggris dan Amerika Serikat!”

“Shanghai tower” terletak di Lujiazui Financial and Trade Zone di Shanghai, memiliki 121 lantai. Ketinggian total 632 meter, melebihi Shanghai World Financial Center yang tingginya 492 meter di timur dan Menara Jin Mao yang tingginya 420 meter di utara. “Shanghai tower” merupakan gedung tertinggi di Tiongkok dan bangunan tertinggi kedua di dunia.

Konstruksi bangunan dikerjakan pada akhir tahun 2008, dan konstruksi keseluruhan bangunan selesai pada Maret tahun 2016 dengan total biaya 14,8 miliar yuan.

Pada tahun 2007, Xi Jinping, yang saat itu menjabat sekretaris Komite Kota Shanghai dari Komunis Tiongkok, secara pribadi meninjau rencana desain Menara Shanghai di Shanghai.

Xi Jinping juga mengunjungi daerah Lujiazui berkali-kali untuk mempelajari perencanaan wilayah Lujiazui dan mempromosikan pekerjaan terkait.

Dipahami bahwa bangunan itu dirancang oleh firma desain arsitektur terkenal di Amerika Serikat, dan bagian luarnya dibangun berdasarkan rencana “berbentuk naga” Tiongkok. Akhirnya, gambar konstruksi diselesaikan oleh Institut Desain dan Penelitian Arsitektur Universitas Tongji.

Distrik Putuo Shanghai

Shanghai berada di muara Sungai Yangtze, airnya begitu dalam, orang bisa membayangkan banjir di hulu ?? 

pic.twitter.com/nfo26hphoq

– Fress HONG KONG ????? ️? ️? (@ Crystal78243104) 6 Juli 2020

Sejak awal Juni 2020 lalu, hujan lebat di Tiongkok selatan telah menyebabkan bencana. Pihak berwenang mengeluarkan peringatan badai hujan selama 36 hari. Pembuangan banjir darurat dan penyelamatan diri Three Gorges Dam menyebabkan ketinggian air di bagian tengah dan hilir Sungai Yangtze melambung tinggi.

Shanghai terus dilanda hujan lebat, dengan curah hujan rata-rata lebih dari 80 mm. Pada pagi hari tanggal 6 Juni 2020, Stasiun Meteorologi Pusat Shanghai memperbaharui sinyal peringatan biru hujan badai menjadi sinyal peringatan hujan badai kuning. Masyarakat diminta untuk memperkuat pencegahan.

Shanghai pagi ini.

Tampaknya seluruh DAS Yangtze telah banjir .

Para ahli rumor bahwa bendungan baik-baik saja. Itu yang terbaik.

Tetapi bahkan jika itu tidak masalah, pemerintah harus memberikan penjelasan pic.twitter.com/PvzsIfDAfj

– Qingshanlan (@ ChloeLi04740401) 6 Juli 2020

Video yang diposting di Internet menunjukkan bahwa Distrik Xuhui di pusat Shanghai banjir, dan jalan-jalan telah menjadi sungai. Di beberapa daerah, kedalaman airnya mencapai  setengah meter. Mengemudi kendaraan bagaiakan mengemudikan perahu dan mengemudi dalam gelombang besar. 

Saat ini, puncak banjir dari Sungai Yangtze belum tiba di Shanghai, namun Shanghai telah menghadapi banjir besar.

Hujan deras di Shanghai. Gelombang belakang mendorong gelombang depan! Gelombang bergelombang! pic.twitter.com/Jbjh6718KR

(Reporter Li Yun / Editor Bertanggung Jawab: Li Quan)

hui/rp 

Video rekomendasi

Share

Video Popular