oleh John A. Deller

Pandemi saat ini dan tanggapan dari Tiongkok telah memaksa sebuah tinjauan kepentingan nasional Australia. Sudahkah tinjauan ini memahami pentingnya hak asasi manusia dalam melindungi kepentingan semua warga Australia?

Selama 20 tahun terakhir, pemerintah Australia memprioritaskan perdagangan dalam upayanya untuk memajukan kepentingan Australia — apa yang dapat kita peroleh dari Tiongkok.

Tetapi apa itu “Tiongkok,” dan dapatkah kita memperoleh tanpa kehilangan?

Tiongkok berada di bawah kendali Partai Komunis Tiongkok selama 70 tahun sebagai Republik Rakyat Tiongkok — tetapi Tiongkok, negara Tiongkok, rakyat Tiongkok — memiliki sejarah lebih dari 5.000 tahun. Partai Komunis Tiongkok bukanlah Tiongkok dan tidak mewakili semua rakyat Tiongkok.

Kedaulatan dan Hak Asasi Manusia

Sikap pemerintah Australia saat ini terhadap rezim komunis Tiongkok  adalah dipandang sebagai masalah kedaulatan Australia. Tetapi pada dasarnya, hal tersebut adalah kedaulatan manusia, hak asasi setiap manusia. 

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia mengakui martabat yang melekat dan hak yang sama. Tidak dapat dicabut dari semua umat manusia yang berhak dilindungi secara universal.

Namun, selama pandemi saat ini, Partai Komunis Tiongkok memaksakan konsepnya mengenai hak — bagian kampanye Partai Komunis Tiongkok yang berkelanjutan untuk mengubah mekanisme hak asasi manusia di Perserikatan Bangsa-Bangsa. untuk memprioritaskan hak-hak negara, mengungguli hak-hak dan kebebasan individu.

Agar hak asasi manusia melayani fungsi melindungi kehidupan dan martabat manusia, dibutuhkan pemahaman bahwa manusia dianugerahi sesuatu yang berharga oleh Tuhan – memberikan intisari yang tidak boleh diambil atau disalahgunakan oleh manusia lain.

Kalau tidak, Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia menjadi sebuah dokumen aspirasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, tidak mampu memenuhi deklarasi itu sendiri.

Jika bangsa dan individu tidak siap untuk menanggung kesulitan untuk melindungi hak asasi manusia, maka kita masing-masing kehilangan sesuatu dari martabat kita, sebagaimana kita masing-masing adalah partikel ‘kemanusiaan’ dan menjadi lebih rentan terhadap korban mangsa  aktor yang kasar.

Sebuah Partai Miliarder

Partai Komunis Tiongkok melindungi aturannya yang tidak sah dengan menghancurkan apa yang ditakutinya dan memilih apa yang dibutuhkannya untuk menyelamatkan diri.

Pada tahun 2002, bos Partai Komunis Tiongkok Jiang Zemin saat itu, menyambut orang super-kaya baru untuk bergabung dengan Partai Komunis Tiongkok. 

Kini, Partai Komunis Tiongkok bertahan dengan melayani komplotan miliarder Partai Komunis Tiongkok yang terselubung dalam retorika komunis yang melayani rakyat, namun masih memiliki kebencian komunis terhadap kebebasan universal dan hak yang diberikan Ilahi kepada manusia. 

Penyerangan Terhadap Kelompok-Kelompok Beriman Adalah Keharusan ‘Bendera Merah’

Kebencian terhadap iman adalah ciri komunisme materialistis. Secara luas diketahui bahwa jutaan orang Kristen terbunuh di bawah Uni Soviet. 

Tidaklah mengherankan bahwa Partai Komunis Tiongkok juga berupaya mengendalikan atau membasmi orang-orang Tibet, warga ​​Uighur, umat Kristen, dan praktisi Falun Gong, yang mengarah ke penahanan dan kematian jutaan orang beriman di Tiongkok.

Pemahaman tradisional Tiongkok  mengenai kehidupan berpusat pada kesatuan Langit dan Bumi. Hubungan antara cara kita hidup, apa yang kita hargai, dan konsekuensi yang mengikuti dari pikiran dan tindakan yang kita lakukan telah diterapkan di agama-agama ortodoks selama ribuan tahun. Di Timur, dikenal sebagai karma.

Praktisi Falun Gong atau Falun Dafa menyadari intisari yang melekat dan sisi Ilahi dari manusia, dan telah menahan amarah Partai Komunis Tiongkok selama 21 tahun dalam melindungi prinsip-prinsip universal Zhen, Shan, Ren atau Sejati, Baik, Sabar.

Karena kampanye Jiang Zemin untuk memberantas Falun Dafa pada bulan Juli 1999, Partai Komunis Tiongkok menyembunyikan kesalahannya yang membahayakannya bila ketahuan — sebuah kelompok Han Tiongkok melebihi jumlah anggota Partai Komunis Tiongkok, yang menemukan jantung spiritual tradisional Tiongkok, dan secara damai mempertahankannya dengan nyawanya.

Sebelum penganiayaan tersebut, Falun Gong dinikmati di kota-kota dan provinsi di seluruh Tiongkok. Menyusul pengenalan Falun Gong  kepada masyarakat pada tahun 1992 oleh Mr Li Hongzhi, Falun Gong  menjadi cabang Asosiasi Penelitian Ilmu Pengetahuan Qigong  Tiongkok yang dikelola pemerintah ada tahun 1993, dan pada tahun 1998, Komisi Olahraga Negara memperkirakan lebih dari 70 juta orang berlatih Falun Gong.

Kini, Falun Dafa melihat “penganiayaan yang terlupakan”  itu, meskipun kampanye Partai Komunis Tiongkok, dengan jumlah yang banyak, menjadikannya serangan terbesar terhadap hak-hak asasi kelompok apa pun di dunia. 

‘Bendera Merah’ ke Australia dan ke semua negara-negara demokratis adalah sesuatu yang benar-benar menyeramkan tumbuh di Tiongkok.

Pada bulan Juni 2019, Pengadilan Independen Tiongkok, diketuai oleh Sir Geoffrey Nice QC, menyimpulkan bahwa praktisi Falun Gong telah, dan terus menjadi, korban yang dibunuh untuk dipanen organ-organnya “dalam skala yang bermakna.” Pemerintah- pemerintah yang memiliki kesepakatan dengan Tiongkok kini  harus mengakui bahwa mereka “berinteraksi dengan negara kriminal.”

Pelanggaran Hak Asasi Manusia dan Pemaksaan Ekonomi

Mengapa dunia tetap diam? Partai Komunis Tiongkok menghabiskan banyak uang untuk mempengaruhi dan memilih semua perusahaan, media, dan pejabat terpilih di seluruh dunia. 

Partai Komunis Tiongkok sangat ahli dalam memanipulasi pembungkaman pelanggaran hak asasi manusia melalui iming-iming keuntungan sebagai “mitra bisnis” Partai Komunis Tiongkok.

Tetapi karena dampak Coronavirus, Australia mendorong kembali menentang diplomasi “prajurit serigala” Partai Komunis Tiongkok. 

Menteri Luar Negeri Australia, Marise Payne menolak pernyataan bahwa pemaksaan ekonomi adalah tepat dalam menanggapi seruan Australia, untuk sebuah tinjauan independen dan transparan mengenai COVID-19.

Tidak pernah pantas bagi Tiongkok untuk menggunakan perdagangan, sebagai senjata untuk membungkam Australia mengenai hak asasi manusia. Tetapi, hal ini telah terjadi selama 20 tahun terakhir.

Masa Depan Hubungan Australia-Tiongkok

Apa kerugian Australia dalam mengejar perdagangan dengan Partai Komunis Tiongkok? Semoga saja tidak bersalah. Apa yang didapatnya? Semoga, ketahanan dan tekad untuk menjunjung tinggi nilai-nilai Australia.

Pemerintah Morrison berhak menuntut penyelidikan menyeluruh atas kasus asal-usul virus tersebut. Apa yang paling ditakuti Partai Komunis Tiongkok, terlepas dari paparan kekejamannya, adalah diperlakukan dengan cara yang sama Partai Komunis Tiongkok memperlakukan orang-orang yang ditentangnya.

Keamanan nasional baru Australia menguji rezim Tiongkok, tempat bendahara dapat memblokir investasi atau melakukan perintah divestasi atas dasar keamanan nasional, adalah tanggapan yang tepat terhadap Beijing.

Kita juga dapat mengharapkan kata-kata yang kasar dari Partai Komunis Tiongkok yang menyertai permintaan federal Parlemen terhadap Undang-Undang ala-Magnitsky Australia. 

Hukum semacam itu dapat menyebutkan dan mempermalukan para pelaku pelanggaran hak asasi manusia di mana pun di dunia, ditolak masuk Australia, dan menyita aset yang berada di Australia. 

Menolak akses dan menyita uang orang-orang tersebut — kini kata-kata itu dipahami Beijing. Yang pasti Partai Komunis Tiongkok berupaya menyambungkan dan menghubungi pemerintah Australia untuk menghindari sanksi semacam itu.

Tanggal 20 Juli 2020, menandai 21 tahun penganiayaan dan pembunuhan praktisi Falun Dafa yang masih berlangsung di tangan Partai Komunis Tiongkok. 

Ini adalah kesempatan bagi anggota parlemen Australia untuk mempertahankan hak asasi manusia, menyatakan nilai-nilai inti Australia, dan memperluas dukungan bagi ratusan juta orang di Tiongkok yang di mana kebebasan adalah sesuatu yang berharga — sebuah gelombang besar yang akan mengubah Tiongkok.

Itu adalah masa depan Tiongkok, dan Australia bertindak dalam kebenaran sejarah. (Vv)

John A. Deller adalah anggota komite kehormatan Himpunan Falun Dafa Australia. Pandangan yang diungkapkan di sini adalah pendapatnya dan tidak mencerminkan pandangan Himpunan

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular