Staff The Epoch Times

Dorongan pasca pemilu AS yang memaksa Presiden Donald Trump untuk menyerah, meskipun ada penghitungan ulang dan proses pengadilan yang sedang berlangsung di tengah tuduhan penipuan jumlah suara yang kredibel, bukanlah insiden yang terisolasi.

Ini adalah puncak dari kampanye selama empat tahun untuk merongrong Trump, yang dimulai sejak pencalonan pertama nya sebagai presiden pada 2016 ketika FBI melakukan penyelidikan yang bermotif politik atas kampanyenya. 

Selama empat tahun menjabat, ada upaya yang konsisten untuk menurunkannya dari jabatannya, pertama melalui narasi kolusi Rusia, dan kemudian melalui pemakzulan.

Dalam edisi kali ini, The Epoch Times memberikan ikhtisar tentang beberapa upaya utama yang dilakukan selama presiden Amerika Serikat ini menjabat. Ini adalah masalah yang melampaui batasan partai, karena ini bukan hanya serangan terhadap Trump, tetapi serangan terhadap kantor kepresidenan, dan berarti serangan terhadap landasan Negara Amerika.

Kekuatan komunis, baik internasional maupun domestik, telah bergabung untuk menggulingkan Presiden Trump, yang mereka lihat sebagai penghalang utama tujuan mereka untuk menancapkan sosialisme — dan akhirnya, komunisme — di Amerika Serikat. 

INVESTIGASI BERMOTIF POLITIS

FBI di bawah pemerintahan Obama pada 2016, melakukan penyelidikan kampanye Trump yang bermotif politik. 

Berdasarkan informasi yang tersedia untuk publik, kita tahu bahwa penyelidikan dimulai berdasarkan bukti yang rapuh, yaitu pernyataan yang dibuat oleh penasihat kampanye Trump untuk duta besar Australia di London. 

Pada kenyataannya, penyelidikan itu utamanya mengandalkan “dokumen Steele”, yang dibuat oleh mantan agen MI6, Christopher Steele, atas nama kampanye Clinton dan Komite Nasional Demokrat (DNC).

 MEDIA

Mungkin salah satu kekuatan paling berperan dalam melawan Trump selama masa kepresidenannya adalah media berita. 

Selama lima tahun terakhir, mereka tanpa henti menerbitkan informasi miring dan tidak akurat tentang Trump sambil meminimalkan atau mengabaikan prestasinya, berusaha untuk menggambarkannya di depan umum sebagai presiden yang tidak sah. 

Kantor pusat The New York Times di New York City pada 7 Desember 2009. (Mario Tama / Getty Images)

Jenis pelaporan seperti ini telah menciptakan iklim kemarahan, kebencian, dan ketidakstabilan di Amerika. Hal tersebut mengakibatkan ancaman terhadap nyawa presiden dan tindak kekerasan terhadap pendukungnya.

FBI DIBAWAH COMEY DAN MCCABE

FBI di bawah kepemimpinan Direktur James Comey dan Wakil Direktur Andrew McCabe, secara proaktif bekerja melawan Trump. McCabe terlibat langsung dalam investigasi Crossfire Hurricane, bekerja dengan agen FBI, Peter Strzok, dan pengacara FBI, Lisa Page. 

Mantan Direktur FBI James Comey. (REUTERS/Jonathan Ernst)

Setelah Comey dipecat oleh Trump pada Mei 2017, McCabe secara aktif mendorong badan tersebut untuk menyelidiki Trump lebih lanjut. FBI dibawah Mccabe, bahkan menyarankan pejabat Departemen Kehakiman, Bruce Ohr, untuk menghubungi Steele, meskipun banyak klaim dalam berkasnya telah dibantah pada saat itu dan FBI telah memutuskan hubungan dengannya karena telah membocorkannya kepada media. 

BAYANGAN TRUMP – RUSIA

Meskipun penyelidikan Crossfire Hurricane oleh FBI sendiri tidak menemukan bukti kolusi Trump-Rusia, selama penyelidikan yang sedang berlangsung, termasuk membocorkan secara selektif ke media, akan menciptakan narasi publik bahwa Trump telah berkolusi dengan Rusia untuk memenangkan pemilu 2016. 

Isu ini telah membayangi beberapa tahun pertama masa kepresidenannya dan membatasi tindakannya baik di dalam negeri maupun internasional. Beberapa anggota Kongres telah bertindak lebih jauh dengan menyerukan pemakzulan Trump atas tuduhan palsu tersebut.

KEBOCORAN ILEGAL

Selama empat tahun terakhir, pemerintahan Trump telah diganggu oleh kebocoran selektif yang bertujuan merusak kepresidenan Trump. 

Beberapa dari kebocoran ini bersifat kriminal, seperti bocornya transkrip percakapan Trump dengan para pemimpin asing — pelanggaran pidana. 

Pejabat keuangan Natalie Edwards, dinyatakan bersalah karena secara ilegal telah membocorkan laporan aktivitas mencurigakan (SAR) pada transaksi keuangan oleh mantan rekan kampanye Trump, Paul Manafort.

INVESTIGASI PENGACARA KHUSUS MUELLER

Menyusul pemecatan Direktur FBI James Comey, Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein menugaskan mantan Direktur FBI Robert Mueller untuk melanjutkan penyelidikan FBI atas dugaan kolusi Trump-Rusia. Mueller akan menyimpulkan dalam laporan akhir bahwa tidak ada bukti kolusi semacam itu. 

skandal spygate bill clinton
Penasihat khusus Robert Mueller (kiri) tiba di Capitol AS untuk pertemuan tertutup dengan anggota Komite Kehakiman Senat di Washington pada 21 Juni 2017. (Alex Wong / Getty Images)

Tapi ini terjadi setelah penyelidikan hampir dua tahun, memberikan kepada media dan lawan politik Trump kelonggaran untuk menggambarkan Trump, sebagai presiden yang tidak sah karena diduga berafiliasi dengan Rusia.

PEMERINTAHAN TETAP

Meskipun Trump sebagai presiden adalah pemimpin cabang eksekutif, namun ketika dia menjabat, dia mewarisi pemerintahan federal yang memiliki ratusan ribu karyawan. Bukan rahasia lagi bahwa banyak pejabat di pemerintah AS yang secara aktif berupaya merongrong atau bahkan secara terbuka menentang Trump. 

Banyak orang di pemerintahan telah dipimpin oleh informasi palsu yang diterbitkan oleh organisasi media untuk percaya bahwa mereka melakukan hal yang benar, dan dengan bekerja melawan Trump, mereka mengutamakan kepentingan negara. Faktanya, mereka telah merugikan negara dengan menghalangi presiden yang dipilih secara sah untuk melaksanakan amanat rakyat.

BLACK LIVES MATTER

Black Lives Matter (BLM) telah berada di balik kerusuhan yang telah melanda kota-kota Amerika hampir di sepanjang tahun ini. Kelompok tersebut telah membajak keprihatinan orang-orang terhadap rasisme dan menggunakannya untuk membenarkan kemajuan mereka terhadap agenda radikal Marxis. 

Para perusuh membakar bank fargo Wells di seberang jalan dari Kantor Polisi 5th Minneapolis pada malam keempat protes dan kekerasan setelah kematian George Floyd, di Minneapolis, Minnesota, pada 29 Mei 2020. (Charlotte Cuthbertson / The Epoch Times)

Dalam video tahun 2015, salah satu pendiri BLM, Patrisse Cullors, menggambarkan dirinya dan sesama pendirinya sebagai “Marxis terlatih”. Sama seperti di Rusia, Tiongkok, Kuba, dan Venezuela, kaum Marxis terlatih telah membajak tujuan-tujuan yang benar, untuk memajukan agenda komunis. 

Banyak dari mereka yang hidup melalui Revolusi Kebudayaan di Tiongkok pada 1960-an berkomentar bahwa kerusuhan yang terjadi di Amerika Serikat selama musim panas, termasuk jatuhnya patung- patung bersejarah, sangatlah mirip. Hasilnya adalah iklim kekacauan dan ketidakamanan yang memengaruhi seluruh negeri.

ANTIFA

Mengenakan perlengkapan hitam lengkap termasuk pelindung tubuh, helm, dan topeng, dan dilatih dalam agitasi dan pertempuran dasar, ekstremis Antifa telah terlibat dalam berbagai tindakan kekerasan selama masa kepresidenan Trump. 

Dalam banyak kasus, tindak kekerasan ini, yang meliputi penggunaan senjata, batu, dan bom molotov, diarahkan pada penegakan hukum dan properti pemerintah. Tetapi anggota Antifa juga secara langsung mengatakan warga biasa yang tidak bersenjata mendukung Trump. 

 

Kita melihat ini terjadi dua kali di Washington, di mana mereka yang berkumpul untuk mendukung Trump kemudian diserang ketika sendirian di kota pada malam hari. 

Antifa ekstrimis menyerang pendukung Trump di Martin Luther King Jr. Park di Berkeley, California, pada 27 Agustus 2017

Penggunaan kekuatan gaya milisi oleh Antifa untuk mengintimidasi dan menyerang warga secara fisik karena keyakinan politiknya menciptakan iklim ketakutan yang kuat dan bertentangan dengan nilai-nilai Amerika paling dasar.

 INTERVENSI ASING

Akan akurat untuk mengatakan bahwa Trump adalah musuh terbesar komunis Tiongkok. Presiden Trump melanggar kebijakan AS selama beberapa dekade terhadap Tiongkok yang didasarkan pada keyakinan bahwa, melalui keterlibatan dan pembangunan ekonomi, komunis Tiongkok akan berkembang dari rezim totaliter menuju negara yang lebih demokratis. 

Pada kenyataannya, strategi peredaan ini hanya menghasilkan triliunan dolar dan ratusan ribu pekerjaan AS masuk ke Tiongkok. Alih-alih menjadi lebih demokratis, rezim Tiongkok menggunakan kekayaan ini untuk memajukan kediktatorannya, menciptakan tirani paling berteknologi maju yang pernah disaksikan dunia. 

Polisi yang berjaga di depan Balai Agung Rakyat di Beijing pada 3 Maret 2016. (foto Epoch Times)

Komunis TIongkok secara konsisten bekerja melawan Trump selama masa kepresidenannya, baik di depan umum maupun di belakang layar. 

Beijing telah menggunakan saluran propaganda domestik dan luar negerinya — seringkali dengan mengandalkan media Amerika Serikat sendiri — untuk menjelekkan Trump, bahkan mengatakan bahwa merebaknya virus PKT di Wuhan adalah karena militer Amerika.

Pemakzulan

Dewan Perwakilan Rakyat AS pada 18 Desember 2019, memakzulkan Trump berdasarkan garis partisan. Meskipun Senat kemudian membatalkan dakwaan tersebut, hal itu meninggalkan jejak pada kepresidenannya dan menyeret negara tersebut melalui serangan publik selama berbulan-bulan di media. 

Di tengah pemakzulan adalah panggilan telepon yang dilakukan Trump pada 25 Juli 2019, kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, di mana Trump menyatakan harapannya bahwa tuduhan potensi korupsi yang melibatkan mantan Wakil Presiden Joe Biden akan diselidiki. 

Sebuah papan tote menunjukkan suara anggota Kongres saat Ketua DPR AS Nancy Pelosi (D-Calif.) Memimpin dua suara terakhir Dewan Perwakilan Rakyat yang menyetujui dua dakwaan pemakzulan terhadap Presiden Donald Trump di Kamar DPR AS Capitol di Washington, pada 18 Desember 2019. (Jonathan Ernst / Reuters)

Mengingat informasi yang tersedia untuk umum pada saat itu, terdapat kekhawatiran yang sah bahwa pengaruh politik Amerika dan dana pembayar pajak disalahgunakan di Ukraina. Telah diketahui publik bahwa putra Biden, Hunter, telah menerima puluhan ribu USD sebulan dari perusahaan energi raksasa Ukraina, sementara Wakil Presiden Biden — dengan kata- katanya sendiri — telah menekan presiden Ukraina untuk memecat seorang jaksa sebagai prasyarat untuk menerima bantuan luar negeri sebesar 1 miliar USD. 

Jaksa yang dipecat tersebut telah menyelidiki perusahaan energi Ukraina, Burisma, serta dewannya, termasuk Hunter Biden.

Virus Partai Komunis Tiongkok

Lawan Trump menuduh presiden salah dalam menangani virus PKT (Partai Komunis Tiongkok), yang biasa disebut sebagai virus corona, dengan bertindak terlalu terlambat. Namun, ini bertentangan dengan kebijakan yang diambil Trump pada awal 2020. Pemerintahan Trump pada 2 Februari 2020 melarang semua perjalanan asing dari Tiongkok, sumber virus PKT. 

Keputusan ini diambil oleh presiden ini justru bertentangan dengan saran dari beberapa penasihat utamanya dan melebihi tindakan yang diambil oleh sebagian besar negara lain pada saat itu. 

Wabah virus PKT terjadi di Qingdao, Shandong, dan 9 juta penduduk diselidiki. (STR / AFP melalui Getty Images)

Sementara itu, lawannya di politik dan media menggambarkannya sebagai xenofobia dan reaksi berlebihan. Jika dipikir-pikir, keputusan itu terbukti sangat berharga dalam membantu memperlambat penyebaran virus. 

Ketika virus menyebar di Amerika Serikat, pemerintahan Trump meningkatkan kapasitas pengujian, berkoordinasi dengan pemerintah negara bagian untuk memberi bantuan federal yang mereka butuhkan, menggunakan tindakan produksi pertahanan untuk memaksa perusahaan memproduksi peralatan kesehatan penting seperti ventilator, dan menyediakan miliaran dalam pendanaan federal dan meringankan peraturan federal bagi perusahaan obat besar untuk mendorong pengembangan vaksin.

 PABRIKASI NARASI

Penggunaan pabrikasi narasi, untuk menyerang Trump telah menyebar sejak dia menjabat sebagai presiden. Mungkin yang paling menonjol adalah klaim bahwa dia membela neo-Nazi di Charlottesville, Virginia, padahal sebenarnya dia mengatakan, bahwa ada “orang- orang yang sangat baik di kedua sisi”, merujuk pada orang-orang yang “ada di sana untuk memprotes penumpasan, bagi mereka, patung yang sangat-sangat penting dan penggantian nama taman dari Robert E. Lee menjadi nama lain. ” 

Trump secara khusus menambahkan, “Saya tidak berbicara tentang neo-Nazi dan nasionalis kulit putih, karena mereka harus dikutuk sepenuhnya — tetapi Anda memiliki banyak orang di kelompok itu selain neoNazi dan nasionalis kulit putih.” 

Namun meskipun ini menjadi catatan publik, Trump akan terus ditanyai selama masa kepresidenannya, terutama selama masa pemilu, apakah dia siap untuk “mengecam supremasi kulit putih”, meskipun telah melakukannya di banyak kesempatan, bahkan sebelum menjadi presiden.

TOPSHOT – Petugas pemungutan suara menutup jendela sehingga penantang surat suara tidak dapat melihat ke area penghitungan suara di Pusat TCF tempat surat suara sedang dihitung di pusat kota Detroit, Michigan, 4 November 2020. – Penantang presiden dari Partai Demokrat Joe Biden pada 4 November mendekati angka ajaib 270 suara elektoral yang dibutuhkan untuk memenangkan Gedung Putih dengan beberapa negara bagian medan pertempuran masih bermain, ketika Presiden yang sedang menjabat Donald Trump menantang penghitungan suara. (Foto oleh SETH HERALD / AFP) (Foto oleh SETH HERALD / AFP via Getty Images)

KECURANGAN PEMILU 2020

Setelah pemilu 3 November, lusinan tuduhan kredibel tentang kecurangan pemilu atau tindakan ilegal lainnya yang terkait dengan penghitungan surat suara telah muncul.

Belasan petugas Tempat Pemilhan Umum di berbagai negara bagian telah memberikan kesaksian dalam pernyataan tersumpah — di bawah hukuman sumpah palsu — merinci penyimpangan dalam cara penghitungan surat suara, serta bagaimana para pekerja diinstruksikan untuk membuat perubahan ilegal pada surat suara, bagaimana mereka tidak dapat mengamati dengan baik penghitungan suara, dan bagaimana mereka menyaksikan surat suara baru secara misterius muncul entah dari mana.

Kampanye Trump dan Komite Nasional Republik meluncurkan sejumlah tuntutan hukum untuk menentang proses tersebut. Mereka berpendapat bahwa di Pennsylvania saja, terdapat 600.000 surat suara yang harus dibatalkan, karena pengamat pemilu Partai Republik tidak diizinkan untuk menyaksikan proses penghitungan surat suara.

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular