MARK JACKSON

Mengapa Epoch Times ada? Karena dedikasi stafnya pada prinsip lama, jurnalisme yang jujur, tidak memihak, non-partisan, nilai-nilai tradisional, dan apresiasi yang tinggi terhadap kebebasan berbicara karena banyak anggota staf yang hidup di bawah tirani pemerintahan Komunis. Itu adalah alasan profesionalisme. 

Namun, alasan mendasarnya adalah bahwa The Epoch Times adalah satu-satunya surat kabar di dunia yang berani mengungkap penganiayaan yang sedang berlangsung di daratan Tiongkok oleh Komunis Tiongkok terhadap tahanan hati nuraninya, kebrutalan yang tak tertandingi dalam sejarah umat manusia.

“Oh tentu, saya akan berbicara menentang Hitler dan Nazi jika saya masih hidup saat itu.” Kita semua membicarakannya. Tapi, seperti selama Perang Dunia II, sebagian besar dunia tidak menyadari skala kejahatan yang dilakukan terhadap kemanusiaan, ini kali dilakukan oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT).

The Epoch Times mengetahui karena kami memiliki banyak anggota staf orang Tionghoa yang telah dan mengalaminya. Dan itulah yang kami lakukan. Kami angkat bicara. Berikut ulasan dari film dokumenter animasi, “Up We Soar” yang diproduksi oleh dua afiliasi Epoch Times: New Realm Studios dan New Tang Dynasty Television.

Ini menggambarkan kisah nyata baru- baru ini tentang keberanian, cinta, dan ketekunan dari satu keluarga yang hidup dalam bayang-bayang Komunisme yang saat ini mengancam Tiongkok, dan dunia.

Adegan pembuka

Beijing, Tiongkok: Pada malam musim panas yang pengap, di bawah lampu jalan yang redup, dengan nyamuk yang beter- bangan, Fuyao yang berusia 7 tahun berbaring di bangku, dengan kepala di pangkuan ibunya, bertanya-tanya bagaimana masa depannya. Ayahnya, mantan pembawa berita, dikenai kerja paksa. Fuyao dan ibunya menjalani tahanan rumah, tinggal di sekolah tempat ibunya, Wang Huijuan, sebe- lumnya adalah mengajar.

Huijuan tidak diizinkan untuk mengajar lagi; mereka hanya diperbolehkan mandi sebulan sekali. Mengapa? Orang tua Fuyao adalah praktisi dari latihan spiritual Falun Gong, bentuk latihan energi Tiongkok yang  dikenal sebagai Qigong (sejenis dengan Tai Chi), berakar pada tradisi Buddha, yang dilarang dan difitnah di Tiongkok pada 1999.

Latihan itu dilarang ketika PKT (yang awalnya sangat antusias dengan latihan ini) menemukan ada lebih banyak orang yang berlatih Falun Gong (100 juta) daripada jumlah anggota Partai.

Orang tua Fuyao adalah korban gelombang baru penganiayaan agama. Buku dilarang dan dibakar. Latihan dan meditasi Falun Gong sangat dilarang. Mesin propaganda negara menjelekkan praktik tersebut, memberinya label “jahat” dan jutaan orang dibawa oleh polisi, banyak dari mereka disiksa sampai mati.

Menghadapi penindasan

Bagi anak-anak di Tiongkok, orang tua mereka mengangkat langit, adalah sumber dari semua kebahagiaan dan stabilitas — rasa hormat orang tua menjadi lebih kuat dalam budaya Tiongkok. Jadi ketika ayah Fuyao ditangkap dengan borgol oleh polisi, di depan matanya, dan kemudian dipermalukan di depan umum di acara TV tempat dia menjadi karyawan, dunia kecil Fuyao hancur.

Selanjutnya, Fuyao dengan cepat berubah menjadi terkenal dan diintimidasi, dipukuli, diejek, diisolasi, dan harus mengenakan pakaian usang yang tidak pantas seperti ibunya. Huijuan akhirnya terpaksa meninggalkan Fuyao untuk menghindari penahanan, sangat menderita  saat  lari dari hukuman. 

Dia ditangkap dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena membagikan selebaran dan DVD yang mendekonstruksi propaganda anti-Falun Gong. Apa yang  dikatakan selebaran ini? Pada dasarnya, “Falun Dafa baik”. Anda dapat dengan mudah mati untuk itu di Tiongkok. Sekarang, Fuyao sendirian.

Film ini adalah bukti hasil dari latihan Falun Gong (juga dikenal sebagai Falun Dafa). Meski baru berusia 7 tahun, Fuyao memahami prinsip-prinsip filosofi dan mempraktikkannya dengan kebijaksanaan yang jauh melampaui usianya. 

Dia baik, tidak pengecut, berani, tidak sembrono, dan ketika dipukuli oleh teman laki-laki di kelasnya dia tetap teguh dalam tekadnya untuk tidak bereaksi dalam kemarahan dan pembalasan, tetapi melakukan yang mirip dengan ajaran Nasrani untuk memberikan pipi yang lain. Tekadnya adalah untuk tetap tidak gentar, kuat namun damai, berusaha selalu untuk mewujudkan tiga prinsip utama latihan dalam hidupnya, yaitu, Sejati, Baik, dan Sabar.

Ibu Fuyao (yang adalah seorang guru sekolah dasar yang terkenal sebelum penganiayaan, pejabat kabupaten sangat ingin mengirim anak-anak mereka ke kelasnya), dipukuli di penjara sampai dia hampir kehilangan pendengarannya. Ini adalah hukuman karena memprotes atas nama orang lain yang disiksa.

Meski dikelilingi oleh pembunuh, pengedar narkoba, dan sipir penjara yang brutal, satu-satunya kelemahannya (menjadi ibu dari seorang anak kecil) dimanfaatkan oleh sipir penjara, yang mencoba memaksanya untuk meninggalkan keyakinannya. 

Pada satu titik, polisi membawa Fuyao kecil ke pusat penahanan, berharap dia dapat membujuk ibunya untuk berhenti berlatih, memerintahkannya untuk “Menangis dengan keras!”

Sebaliknya, reuni singkat mereka memperkuat kedua keputusan mereka, ibunya secara bertahap mendapatkan kembali kekuatan batinnya dan mampu mengasuh dan melindungi putrinya Fuyao selama masa remajanya yang penuh gejolak, melalui surat, serta memenangkan teman satu selnya yang sebelumnya bermusuhan dan buta huruf dengan menuliskan surat untuk mereka.

Nota bene orang tua Fuyao, setelah dibebaskan dari penjara, tidak dapat melanjutkan pekerjaan mereka sebelumnya. Sekitar 2014, keluarga tersebut dapat meninggalkan Tiongkok secara terpisah, akhirnya bersatu kembali di Amerika Serikat. 

Saat ini, Fuyao dan ayahnya bekerja di perusahaan media independen di New York, dan ibu Fuyao mengajar bahasa Tionghoa dan budaya tradisional.

Kesimpulan

Film ini akan beresonansi dengan anak- anak serta orang dewasa  karena  eksplorasi mendalam tentang kemanusiaan dan hubungan, dan akan menarik lebih banyak perhatian orang pada masalah serius penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong dan keluarga mereka di Daratan Tiongkok.

Satu-satunya kritik saya adalah bahwa ceritanya terkadang kurang tegang dan datar, tetapi ini merupakan kesalahan kecil yang umum dilakukan bagi pendatang baru dalam dunia produksi teater dan bisnis pertunjukan. 

Skor tersebut mungkin sedikit sentimental untuk selera orang Amerika. Selain itu, film tersebut dapat menjelaskan dengan lebih baik aspek-aspek latihan Falun Gong, seperti, misalnya, istilah “Fa” yang berarti “Hukum Buddha”. 

Meski begitu, saat mendengar bacaan puisi yang berkaitan dengan praktik dalam setting film animasi ini, saya dikejutkan oleh kekuatan di balik apa yang niscaya akan terdengar mistis bagi telinga yang tidak terlatih. Tetapi saya berani mengatakan itu mungkin berfungsi, pada kenyataannya, dapat menarik bagi para pencari spiritual untuk mempelajari energi dan praktik meditasi Asia.

Konon, dengan anggaran terbatas dan belum berpengalaman membuat film animasi, “Up We Soar” menjadi tantangan bagi tim produksi New Realm Studios. Secara mengesankan, film ini telah diterima dengan baik secara profesional, dan telah dipilih oleh beberapa festival film animasi, termasuk Festival Animasi Sparks dan CINANIMA yang bergengsi. Film ini baru- baru ini memenangkan penghargaan Fitur Terbaik oleh Festival Animasi Los Angeles.

 Pernyataan Yan Ma, sutradara dan produser, adalah pembuat film yang  berbasis di Toronto, bersemangat tentang film dokumenter yang membahas masalah sosial yang signifikan di dunia kita saat ini.

Seperti yang Ma katakan, “Filsuf besar Tiongkok Lao Zi menulis, ‘Kebaikan sejati itu seperti air, yang memberikan manfaat bagi segalanya dan tidak merugikan apa pun’. Penganiayaan terhadap Falun Gong mungkin merupakan penganiayaan hak asasi manusia terbesar di Tiongkok di bawah rezim komunis, melibatkan puluhan juta orang yang telah ditindas karena keyakinan damai mereka. Banyak keluarga telah hancur. 

Banyak anak kehilangan orang tua mereka. Kami membuat film ini untuk memberi perhatian pada masalah ini, terutama untuk anak-anak dari keluarga Falun Gong yang menjadi yatim piatu. Kami juga ingin mengeksplorasi bagaimana, di bawah pemerintahan komunis yang keras, orang-orang dapat menjaga hati nurani dan keyakinan mereka meskipun dalam kesulitan.  Dalam kisah“ Up We Soar ”, pengalaman ibu dan anak ini sangat menyentuh saya. 

Keduanya menghadapi penganiayaan parah di Tiongkok, tetapi mereka menanggapinya dengan kebaikan dan kekuatan batin. Dengan melakukan itu, mereka mengubah lingkungan mereka dan membawa harapan bagi orang-orang di sekitar mereka. Ibu dan anak ini menunjukkan bahwa kebaikan, seperti air, itu lembut, tetapi juga kuat. Dari mereka, saya tidak bisa melihat kebencian. Saya tidak bisa melihat trauma. Saya hanya bisa merasakan energi hangat seperti sinar matahari. “

“Up We Soar” tayang perdana pada 20 Desember di situs web dan saluran Youtube The Epoch Times dan NTD. 

Yan Ma, sutradara dan produser, adalah pembuat film yang berbasis di Toronto, bersemangat tentang film dokumenter yang membahas masalah sosial penting di dunia kita saat ini. 

Wenjing Ma, co-producer dan co- scriptwriter, adalah pembuat film dokumenter pemenang penghargaan yang berbasis di New York. (awp)

‘Up We Soar’ Sutradara: Yan Ma

Dibintangi: Li Fuyao disuarakan oleh Sofie Wen (Mandarin) dan Crystal Shi (Inggris), Wang Huijuan disuarakan oleh Ma Wenjing (Mandarin) dan Kay Rubacek (Inggris)

Durasi: 50 menit

Rilis: 20 Desember 2020

Peringkat: 3,5 dari 5 bintang

 

Share

Video Popular