Erabaru.net- Kabasarnas Marsdya TNI (Purn) Bagus Puruhito menutup secara resmi pelaksanaan operasi SAR Sriwijaya Air SJ-182, Kamis (21/1/2021) pukul 16.57 WIB. 

“Operasi pencarian dan pertolongan terhadap kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ-182 secara resmi saya nyatakan ditutup,” kata Kabasarnas pers di Posko Terpadu, Jakarta International Container Terminal (JICT) 2 Tanjung Priok, Jakarta Utara dalam siaran pers Basarnas.

Hadir pada kesempatan itu Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, Ketua KNKT Soerjanto, Pangkoarmada I, Kepala RS Polri, Dirjen Perhubungan Udara, Direktur Utama (Dirut) Jasa Raharja, Dirut Sriwijaya Air, serta perwakilan dari Potensi SAR.

Menhub sebelumnya menyampaikan bahwa mengalihkan lead operasi kepada KNKT untuk mencari memori Cockpit Voice Recorder (CVR) dengan home base di Pulau Lancang. 

“Pak Presiden mengharapkan memori CVR itu ketemu sehingga analisa yang dilakukan KNKT akan paripurna,” kata Menhub. 

Kembali ke penutupan operasi SAR secara terpusat, Kabasarnas selanjutnya memerintahkan Kantor SAR Jakarta untuk melaksanakan pemantauan secara aktif di area pencarian. Jika ditemukan human remain atau material pesawat akan langsung dievakuasi dan diserahkan kepada tim DVI maupun KNKT. 

Pengakhiran operasi SAR tersebut dilaksanakan setelah melalui pertimbangan teknis, temuan korban, efektifitas, pertemuan dengan pihak keluarga korban, serta hasil rapat terakhir bersama Menhub, Ketua KNKT, DVI, unsur TNI dan Polri, serta Potensi SAR lainnya di posko terpadu, satu jam sebelum penutupan diumumkan. 

“Evaluasi menyeluruh telah kami lakukan setelah pelaksanaan operasi yang telah kami perpanjang dua kali, masing-masing selama tiga hari,” jelasnya. 

Selama 13 hari pelaksanaan operasi SAR, tim SAR gabungan telah berhasil mengevakuasi 324 kantong human remains, 67 serpihan kecil pesawat, dan 55 kantong berisi potongan material pesawat.  

Kabasarnas selaku SAR Coordinator pada kesempatan tersebut kembali mengucapkan bela sungkawa yang sedalam-dalamnya kepada seluruh keluarga korban pesawat Sriwijaya Air SJ-182. 

“Saya dan seluruh tim SAR gabungan mendoakan, semoga para korban diterima dan mendapatkan tempat terbaik di sisi-Nya,” katanya.

Kabasarnas juga menyampaikan terimakasih kepada Presiden Joko Widodo. Apresiasi dan penghargaan juga diberikan orang nomer satu di ‘Korp Baju Orange’ tersebut kepada seluruh Potensi SAR, mulai dari Kementerian, Lembaga, TNI, Polri, BUMN, Pemerintah Daerah, Organisasi Kemasyarakatan, Organisasi Sosial, Komunitas, dan awak media massa, serta masyarakat yang terlibat langsung maupun tidak langsung selama pelaksanaan operasi SAR.

Kabasarnas berharap, kerja sama yang apik, sinergi, dan solid dalam bingkai misi kemanusiaan yang mulia ini, dapat terus terjalin erat di kegiatan yang lain. 

“Selain menjadi tugas dan tanggung jawab kita bersama, semoga apa yang kita kerjakan tercatat menjadi amal ibadah kita kepada Tuhan YME. Saya juga meminta maaf jika selama pelaksanaan operasi SAR terdapat hal-hal yang kurang berkenan di hati bapak-ibu sekalian,…” katanya. 

Selanjutnya Jumat (22/1/2021)  dilaksanakan prosesi tabur bunga oleh keluarga korban bersama instansi terkait di Last Known Position (LKP).

Pesawat Sriwijaya SJ-182 rute Jakarta-Pontianak dilaporkan hilang kontak pada Sabtu (09/1/2021) sore sekitar pukul 14.40 WIB. Pesawat jatuh di kawasan Kepulauan Seribu, antara Pulau Lancang dan Pulau Laki, tepatnya pada koordinat 05°57’47.81’’ S – 106°34’10.76’’ E. (basarnas/asr)

Share

Video Popular