oleh Thomas Del Beccaro

Presiden AS mempunyai dua pekerjaan. Pekerjaan yang pertama, dan paling terlihat, adalah kepala cabang eksekutif, dan pekerjaan yang kedua menjadi ketua partai politiknya.

Para presiden yang sukses, biasanya memiliki kendali atas partai politiknya. Namun, Joe Biden baru saja menjabat dan kepresidenannya sudah dalam bahaya — dari anggota-anggota partainya sendiri.

Sebagian besar orang, ketika mereka memandang kepresidenan, fokus pada aspek-aspek yang lebih terlihat dari pekerjaan tersebut. Para presiden memiliki profil yang sangat tinggi, tinggal di Gedung Putih, mengadakan konferensi pers, bertemu dengan pejabat-pejabat asing, dan menandatangani perundang-undangan — di antara masih banyak tugas lainnya. 

Sebenarnya sedemikian banyak tugas yang dipercayai banyak orang adalah pekerjaan seorang pria yang lebih muda.

Sejarah terbaru telah menampilkan para presiden yang energik. Dari Bill Clinton, hingga George W. Bush hingga Presiden Obama, dalam ingatan terakhir, Gedung Putih telah ditempati oleh pria-pria yang jauh lebih muda. Memang benar Presiden Donald Trump sudah berusia tujuh puluhan, tetapi ada sedikit pertanyaan ia memiliki lebih banyak energi daripada kebanyakan orang.

Banyak yang mempertanyakan apakah Joe Biden, karena usia dan kondisinya, akan mampu mengemban pekerjaan tersebut. Betapa sedikitnya ia berkampanye dan betapa jarangnya ia berbicara, dan betapa sedikitnya ia kini berbicara kepada pers, telah menambah keraguan-keraguan tersebut. Sementara itu, kejanggalan Joe Biden menimbulkan kekhawatiran yang berbeda.

Secara keseluruhan, banyak yang mengira bahwa akan ada seseorang atau mungkin beberapa orang di belakang tahta Joe Biden. Kemungkinan-kemungkinan tersebut mencakup, istri Joe Biden, Jill, Susan Rice, yang merupakan Kepala Dewan Kebijakan Domestik Gedung Putih Joe Biden, Ron Klain, yang merupakan Kepala Staf Joe Biden, atau bahkan John Podesta, yang pernah menjadi seorang pialang kekuasaan Partai Demokrat selama bertahun-tahun. 

Yang lainnya percaya orang tersebut adalah Kamala Harris, yang diyakini sebagian orang akan menjadi Presiden dalam empat tahun, dan akan menjadi orang yang terakhir di ruangan dengan Joe Biden setelah pertemuan-pertemuan.

Terlepas dari spekulasi, periode antara pemilihan umum dan kapan seorang Presiden mulai menjabat, dikenal sebagai suatu masa di antara satu pemerintahan dan pemerintahan berikutnya. 

Biasanya selama periode itu, ada proses transisi dan juga, yang terpenting, sebuah proses yang dengannya partai yang akan datang bersama-sama, mendapatkan hal yang sama, dan merencanakan untuk 100 hari pertama. Presiden yang baru terpilih seringkali memiliki suara terbesar dalam proses tersebut.

Seperti yang dikatakan orang-orang, Joe Biden sudah terbukti tidak sampai ke aspek kedua pekerjaannya — menjalankan partai politiknya. Beberapa di antaranya adalah kesalahan Joe Biden dan beberapa di antaranya adalah sifat dari apa yang disebut The Divided Era — periode dari pertengahan tahun 1990-an hingga sekarang, yang menampilkan divisi yang terus berkembang.

Taruhan dalam politik Amerika Serikat sedang tumbuh dengan setiap peningkatan pengeluaran pemerintah. Pemerintah Federal menghabiskan hampir usd 2 triliun lebih di tahun 2020 daripada di tahun 2019 — bahkan lebih jika anda mempertimbangkan kebijakan Federal Reserve. 

Sebagai orang warga Amerika Serikat, mereka bersaing ketat untuk mendapatkan dolar-dolar itu, secara intens untuk membagikan dolar-dolar itu (dalam bentuk pemilihan umum) dan hampir sama intensnya tidak akan dikenakan pajak untuk dolar-dolar itu. Persaingan itu, pada dasarnya, adalah memecah belah.

Semakin banyak uang yang dihabiskan, maka semakin besar kita terpecah-belah.

Tidak puas dengan rekor belanja, banyak anggota Partai Demokrat di Kongres, termasuk Nancy Pelosi, mempunyai rencana pengeluaran yang besar. Partai sayap paling liberal menginginkan kebijakan dan program sosialis secara langsung. Alexandra Ocasio-Cortez dan Bernie Sanders ingin mempercepat rencana-rencana sosialis itu. Presiden Joe Biden sepertinya menginginkan suatu kecepatan yang lebih lambat. Dengan Bernie Sanders yang bertanggung jawab atas Komite Anggaran Senat, siapa yang akan memenangkan pertarungan itu adalah terbuka untuk dipertanyakan.

Namun, semakin cepat adalah masalah pemakzulan. Tidak pernah dalam sejarah AS memiliki sebuah ukuran yang memecah belah didorong oleh partai dari seorang Presiden yang akan datang.

Bagi mereka yang memilih Trump, awal Kepresidenan Joe Biden, jika akhirnya mencakup persidangan pemakzulan Senat, tidak dapat memulai semakin memecah belah. Mereka akan kalah dari Joe Biden selamanya. 

Untuk kaum Independen yang ingin melihat Washington, DC benar-benar memperbaiki masalah yang ada, akan dipandang sebagai suatu partisan — dan mungkin sangat jelek — pengalihan dari bisnis penting dalam genggaman.

Banyak anggota Partai Demokrat di Kongres menganggap pemakzulan penting, karena mereka takut kembalinya Donald Trump atau karena mereka sangat membenci Donald Trump.

Secara keseluruhan, pemakzulan berarti lebih banyak perpecahan dan cenderung tergelincir dari periode bulan madu yang dapat dimiliki Joe Biden. Ini akan menandakan bahwa persatuan tidak akan berada dalam agenda — sesuatu yang diinginkan banyak pemilih Joe Biden.

Joe Biden menginginkan suatu periode bulan madu, tetapi ia tahu ia tidak dapat menghentikan pemakzulan.

Dengan kata lain, setelah hari Pemilihan Umum, Partai Demokrat tidak bersatu dalam satu agenda tunggal. Itu juga berarti bahwa Joe Biden sama sekali tidak mengendalikan partainya sendiri — dan itu berarti, ia sudah gagal sebagai Presiden.

 Thomas Del Beccaro seorang penulis terkenal, pembicara, Fox News, Fox Business, dan penulis opini Epoch Times, dan mantan ketua Partai Republik California. Dia adalah penulis buku perspektif sejarah “The Divided Era” dan “The New Conservative Paradigm.”

 

Share
Tag: Kategori: OPINI

Video Popular